facebooklogocolour

downloadNouriel Roubini adalah seorang ekonom borjuis yang menarik dan non-ortodoks. Dia menjadi tenar karena berhasil memprediksi krisis 2008, sebuah pernyataan yang dibuatnya tidak disukai oleh kebanyakan ekonom finansial lainnya yang tidak bisa memprediksi apapun.

Karena tidak suka dengannya, mereka diberi julukan yang tidak begitu sopan, “Doctor Doom”, karena perspektifnya yang pesimis mengenai kapitalisme dunia tidak senada dengan optimisme dan kepercayaan kebanyakan ekonom pada “ekonomi pasar bebas”.

Belum lama ini dia menulis buku berjudul “Ancaman Besar” ( Megathreats: The Ten Trends That Imperil Our Future, and How to Survive Them ), dan dalam buku ini diaprediksi resesi AS dan dunia yang “panjang dan buruk”. Jelas ini tidak akan membantu reputasinya di antara kolega-koleganya. Mereka tidak menyukai Roubini karena prediksinya sering kali tepat, dan karenanya kita bisa mengabaikan keluhan mereka.

Singkatnya, Roubini mengubah bahwa seluruh dunia tengah meluncur dengan mata tertutup menuju krisis hutang yang hancur. Dia membandingkannya dengan Argentina yang telah pailit sembilan kali sejak kemerdekaannya pada tahun 1816.

Ini sama sekali tidak berlebihan. Pada akhir tahun 2021, Hutang global, baik Hutang publik maupun swasta, telah melebihi 350 persen PDB dunia. Kesimpulannya tidak dapat dihindari. Roubini menyimpulkan, krisis besar hutang akan meledak entah pada dekade ini atau dekade depan.

Setiap usaha untuk menghindari ini telah dicoba dan terbukti gagal, karena hanya menunda hari H, dan menciptakan kontradiksi-kontradiksi baru yang tak bisa diselesaikan.

Keynesianisme sudah gagal

Model ekonomi Keynesian, yang begitu disukai oleh semua kaum reformis, entah kaum reformis kiri maupun kanan, telah gagal. Ini terekspresikan dalam gunung hutang yang telah mencapai beban tinggi, yang menjadi tantangan seluruh perekonomian dunia. Dan cepat atau lambat, gunung ini akan longsor dan menyapu semua orang yang ada di bawahnya.

Kontradiksi-kontradiksi ekonomi dan sosial tengah menumpuk. Dan Roubini memaparkan 10 kontradiksi ini, walaupun masih banyak lainnya. 

Kita ambil satu contoh saja. Roubini memahami bahwa kemajuan iptek di bawah kapitalisme merupakan ancaman mematikan. Seharusnya, dengan sistem ekonomi yang rasional, kemajuan iptek dapat memperpendek jam kerja dan meningkatkan kualitas hidup mayoritas rakyat.

Dampak kecerdasan buatan, teknologi robotik, dan kemajuan-kemajuan lainnya akan menghancurkan jutaan lapangan pekerjaan dan menciptakan respons massal, dan bahkan mengancam lapisan pekerja profesional lainnya seperti dokter dan akuntan yang umumnya lebih berprivilese.

“Saya tidak melihat adanya masa depan yang bahagia di mana ada pekerjaan baru yang menggantikan pekerjaan yang direnggut oleh robot automaton. Revolusi ini tampak terminal,” tulisnya. Namun masalah ini tidak ditanggapi dengan serius oleh siapapun.

Dia juga memahami bahaya konsentrasi kekuatan korporat, motif sosial yang semakin menganga, dan menyebarkan disinformasi yang membebani kohesi sosial dan mengancam stabilitas status quo. Dan semua kesimpulan ini sangat tepat.

Roubini juga khawatir dengan banyak hal lainnya, seperti ketegangan antara AS dan China yang mengarah ke konflik militer, meluasnya masalah pengungsi sebagai konsekuensi dari keruntuhan ekonomi, perang, dan perang sipil, dan yang terakhir, ancaman terhadap lingkungan hidup secara global.

Tetapi kali ini, bukan dia saja yang pesimis mengenai perspektif kapitalisme dunia. Selama beberapa bulan terakhir, halaman laporan-laporan ekonomi telah diisi dengan prognosis yang paling muram. Laporan IMF pada Juli 202 diubah: 

“Dunia tengah berada di dalam periode yang bergejolak: perubahan-perubahan ekonomi, geopolitik dan ekologi, semuanya memengaruhi pandangan global.”

Financial Times menulis pada 8 Oktober: 

“Indikator kepercayaan telah anjlok dengan tajam dan mencapai titik terendahnya sejak indeks ini dimulai lebih dari satu dekade yang lalu di negeri-negeri seperti AS, UK, dan China.

“Di ekonomi-ekonomi berkembang, yang lebih terekspos oleh kenaikan harga bahan makanan dan energi, kepercayaan semakin jatuh.

“India adalah satu-satunya ekonomi besar di dunia yang dianggap sebagai 'titik cerah', dengan indikator-indikator kuat yang mengarah ke pertumbuhan baik tahun ini maupun tahun depan.

“Ekonomi utama lainnya di dunia tengah menghadapi problem-problem ekonomi yang terus meningkat, menurut data-data keras dan ukuran-ukuran yang lebih lunak seperti indikator kepercayaan.” ( Financial Times, Keyakinan merosot di seluruh dunia karena krisis biaya hidup menggigit )

Ketakutan para ahli strategi kapital ini merekam dalam pidato yang dihantarkan oleh Direktur IMF Kristanila Georgieva di Universitas Georgetown.

Dia mengaturnya, pengaturan lama dengan suku bunga rendah dan inflasi rendah sedang terikat dengan tatanan dimana “setiap negara manapun dapat terlempar keluar dari jalurnya dengan lebih mudah dan lebih sering.”

Dan dia menyimpulkan:

“Kita tengah mengalami sebuah pergeseran fundamental dalam perekonomian global, dari sebuah dunia yang secara relatif dapat diprediksi ... ke sebuah dunia yang lebih rapuh -- lebih tidak pasti, dengan ekonomi yang lebih bergejolak, konfrontasi geopolitik, dan bencana alam yang semakin sering terjadi. dan hancur.”

Majalah The Economist menarik kesimpulan yang sama:

“Semua ini menandai berakhirnya epos ketenangan ekonomi pada 2010an.”

Dan menambahkan:

“Kekacauan ekonomi ada dalam dimensi yang tak pernah terlihat selama satu generasi. Inflasi global mencapai dua digit untuk pertama kalinya dalam 40 tahun. Setelah awalnya lambat dalam merespons, Bank Sentral AS sekarang menaikkan suku bunga dengan kecepatan yang tak pernah terlihat sejak 1980an, sementara nilai dolar mencapai tingkat tertingginya selama 20 tahun terakhir, yang menyebabkan kekacauan di luar Amerika.” ( The Economist, Era ekonomi makro baru sedang muncul. Seperti apa bentuknya? )

Ada perasaan bahwa tatanan dunia sedang dijungkirbalikkan. Permainan diputar balik dan stabilitas lama retak oleh perang di Ukraina dan kekacauan yang diakibatkannya dalam energi pasar. Pesimisme ini menjadi tema yang terus kita temui.

Pada 11 Oktober, Financial Times menerbitkan sebuah artikel dengan judul “ IMF meramalkan prospek ekonomi global yang 'sangat menyakitkan' ”. Di dalam artikel ini kita dapat membaca: “Perekonomian dunia tengah memasuki lautan penuh badai, dan gejolak finansial dapat meletus.”

Lima hari sebelumnya, surat kabar yang sama menerbitkan sebuah artikel oleh Larry Summers, seorang ekonom AS ternama yang melamar sebagai menteri keuangan AS dari tahun 1999 hingga 2000. Demikian gambarannya mengenai kondisi perekonomian dunia:

“Saya dapat mengingat momen-momen ketika perekonomian dunia tengah menghadapi masalah yang sama buruknya atau lebih buruk, tetapi saya tidak dapat mengingat momen dimana ada begitu banyak aspek dan arus yang saling berhadapan seperti sekarang ini.

“Perhatikan apa yang sedang terjadi di dunia hari ini: isu inflasi yang sangat signifikan di seluruh dunia, dan terutama di negeri-negeri maju; pengetatan moneter yang signifikan sedang berlangsung; guncangan energi pasar yang besar, terutama dalam perekonomian Eropa, yang merupakan guncangan yang nyata dan guncangan inflasi; kekhawatiran yang semakin besar mengenai kebijakan China dan performa ekonomi China, dan tentunya kekhawatiran mengenai kebijakan terhadap Taiwan; dan, tentu saja, perang yang masih berlangsung di Ukraina.” ( Financial Times, Larry Summers: 'Destabilisasi yang ditimbulkan oleh kesalahan Inggris tidak akan terbatas pada Inggris saja ')

Keimpotenan Ekonom Borjuis

Untuk memahami apa yang tengah terjadi, tidak ada kegunaan yang mengacu pada para ekonom borjuis, yang tidak memahami apapun. Mereka tidak mampu memprediksi satu hal pun. Mereka tidak mampu memprediksi kemunduran atau ledakan ekonomi.

Karena tidak mampu menjelaskan proses-proses riil ekonomi, mereka menggunakan ekspresi-ekspresi yang tidak berguna, yang sama sekali tidak menjelaskan apapun. Menurut mereka, ini adalah masalah “kepercayaan”, seakan-akan ini adalah sesuatu yang sepenuhnya terpisah dari ekonomi riil, yang dapat dibentuk oleh politisi dan bankir bertalenta.

Mereka tidak mau menerima bahwa sistem kapitalisme pasti menghasilkan krisis, dan oleh karena itu mereka menjelaskannya lewat fenomena-fenomena subjektif yang ada di kepala para investor. Tetapi pada kenyataannya, walaupun secara terdistorsi, bahkan krisis saham bursa adalah ekspresi dari proses objektif dalam perekonomian yang riil. 

Para ekonom borjuis, yang tidak bisa melihat melampaui ujung hidung mereka, berhasil meyakinkan diri mereka sendiri bahwa epos inflasi rendah dan suku bunga rendah akan terus berlangsung selama-lamanya. Mereka bahkan mengubah kepercayaan yang tak berlandasan ini menjadi teori, yang berdasarkan asumsi-asumsi yang paling arbitrer dan bodoh. Dan semua teori mereka ternyata keliru.

Pemerintah mengikuti saran para ekonom ini, dan menerapkan kebijakan-kebijakan yang tidak bertanggung jawab, layaknya penjudi yang sembrono dan bukannya pejabat yang bertanggung jawab. Moto mereka: “Mari hidup hari ini, dan biarkan masa depan merawat dirinya sendiri.”

Seperti pecandu yang semakin kecanduan narkoba yang memberi mereka rasa euforia yang cepat, pemerintah, perusahaan dan banyak rumah tangga menjadi tergantung pada suku bunga yang hampir nol. Tetapi hasil akhirnya selalu sama: rasa sakit yang tak tertanggungkan dan ancaman kematian.

Tidak jauh di bawah permukaan, kumpulan kontradiksi-kontradiksi yang berbahaya. Dan kecenderungan inflasi, yang mereka bayangkan telah hilang, terus menguat setiap saat.

Dalam ekonomi pasar kapitalis, pada analisa terakhir, pasarlah yang menentukan. Kebijakan pemerintah dapat mendistorsi dan mengesampingkan kekuatan pasar, tetapi tidak dapat menghilangkannya. Dan distorsi-distorsi yang disebabkan oleh intervensi pemerintah hanya memperparah kontradiksi, yang pada akhirnya akan meledak dengan kekuatan berkali lipat.

Inilah yang kita saksikan hari ini. Upaya pemerintah untuk menyelesaikan problem krisis 2008, pandemi COVID-19 lalu, dan sekarang krisis energi dengan menggelontorkan begitu banyak uang yang tidak mereka miliki, inilah yang berkontribusi pada tatanan dalam perekonomian dunia saat ini.

Krisis yang mereka tangani terlalu dalam, dan kontradiksinya terlalu besar untuk bisa diselesaikan di atas basis kapitalis. Mereka telah menggunakan semua persenjataan mereka untuk menuntaskan krisis sebelumnya. Sekarang mereka akan terdorong untuk meluncur dari satu krisis ke krisis lainnya tanpa persenjataan apa pun untuk mengatasinya.

Kembalinya Inflasi

Meski pandangan para ekonom tidak masuk akal, tekanan inflasi yang ada di bawah permukaan tidaklah menghilang. Tiba-tiba tekanan ini meledak ke permukaan dan tak terkendali, memicu kekacauan rantai pasok, menghancurkan rencana investasi, menggerus simpanan, meruntuhkan standar hidup dan menyebabkan kekacauan umum dalam perekonomian dunia.

Inflasi yang telah dikemukakan oleh para ekonom sebagai barang antik dari masa lalu kini telah menjadi fitur utama krisis ini. Ini membuatnya berbeda dari krisis 2008.

Pada saat itu, fitur utama krisis 2008 adalah Hutang: Hutang publik, yaitu Hutang pemerintah, Hutang rumah tangga, dan Hutang korporasi. Tetapi inflasi yang rendah dan suku bunga mendekati nol memungkinkan pemerintah untuk meningkatkan hutang milik publik menstabilkan sejumlah uang yang sangat besar ke dalam perekonomian. Pada kenyataannya, ini adalah kapital fiktif.

Sekarang, di atas semua ini, ada inflasi tinggi yang terus meningkat. Belakangan, para ekonom terpaksa mengakui apa yang seharusnya jelas bagi semua orang yang bisa berpikir secara rasional: bahwa kebijakan mencetak uang untuk membiayai utang pemerintah (kebijakan Quantitative Easing) adalah kebijakan yang melekat pada inflasioner.

Ini menunjukkan berakhirnya sistem keuangan yang telah terbiasa dengan inflasi rendah dan suku bunga rendah. Seperti pecandu narkoba yang ditemukan di sel penjara, yang sudah tidak lagi memiliki narkoba yang dia perlukan, demikian juga pemerintah sekarang tiba-tiba terkejut menemukan diri mereka dengan biaya meminjam yang melejit.

Sekarang kaum borjuasi terpaksa menggunakan kebijakan untuk memutarbalikkan semua hal yang sebelumnya mereka lakukan. IMF dan Bank Dunia menuntut kebijakan yang lebih keras untuk mengatasi inflasi, bahkan bila kebijakan ini memicu resesi, karena mereka percaya inilah satu-satunya cara untuk menghentikan inflasi, yang sekarang dilihat sebagai bahaya utama.

Bank Sentral AS yang sebelumnya mengambil sikap santai dan tidak peduli, tiba-tiba panik, dan mendorong kenaikan suku bunga berturut-turut, walaupun ini seperti menginjak pedal rem dengan keras.

Tetapi problemnya sudah begitu mengakar sehingga kebijakan apapun yang mereka ambil tidak akan memadai untuk menyelesaikan krisis biaya hidup. Mereka bahkan sudah mengatakan bahwa kebijakan saat ini tidaklah cukup.

Faktor Ukraina

Karena mereka tidak memahami sama sekali teori ekonomi, kaum borjuasi dengan putus asa mencoba mencari kambing hitam, dan mereka menemukannya dalam diri Vladimir Putin. Tetapi perang di Ukraina bukanlah penyebab bencana inflasi. Perang ini hanya menyediakan percikan yang meledakkan tong mesiu yang kering, yang memang sudah menunggu untuk meledak. Akan tetapi, secara dialektik, sebab menjadi akibat, dan akibat pada permen menjadi sebab. Meskipun perang ini tidak menyebabkan krisis, perang ini telah sangat memperparah masalah inflasi dan mengganggu perdagangan dunia.

Clausewitz mengatakan, perang hanyalah kelanjutan politik dengan cara lain. Tetapi imperialisme AS telah memperkenalkan sedikit perubahan pada pernyataan tersebut. AS telah membuat perdagangan menjadi senjata, dengan sengaja menghukum secara ekonomi setiap negeri yang tidak tunduk pada kehendaknya. Jadi, dalam epos modern hari ini, perdagangan menjadi kelanjutan perang dengan cara lain.

Rusia, salah satu eksportir migas terbesar di dunia, telah dikenakan sanksi yang dipaksakan oleh imperialisme AS dan disetujui UE, yang menghentikan ekspor migas Rusia ke pasar energi di Barat. Ini memiliki dua dampak yang tidak terbawa dan tidak terduga. Ini dengan cepat memicu krisis energi, yang telah menyebabkan melejitnya inflasi di seluruh dunia, dan juga menyerang AS. Tetapi dengan naiknya harga migas, ini sangat menguntungkan bagi negeri-negeri penghasil migas, terutama Rusia.

Dengan demikian, menurunnya penghasilan Rusia yang disebabkan sanksi ekonomi telah ditutup oleh kenaikan harga migas di pasar dunia. Vladimir Putin terus membiayai perangnya dengan penghasilan ini, sementara negeri-negeri Barat menghadapi prospek musim dingin yang membeku, dengan biaya energi yang melejit dan kemarahan publik yang semakin besar. Di sepak bola, saya kira inilah yang disebut “gol bunuh diri” yang spektakuler.

Resesi tak terelakkan

Bank-bank sentral menghadapi dilema. Mereka menemukan diri mereka terjepit. Mereka telah menaikkan suku bunga untuk menekan permintaan dan dengan harapan dapat meringankan inflasi. Ini adalah teori yang mendorong Bank Sentral AS untuk menaikkan suku bunga, dan mendorong kebanyakan bank-bank sentral lainnya untuk melakukan hal yang sama.

Tetapi kebijakan ini membuat resesi menjadi tak terelakkan. Fakta ini sudah diterima oleh semua orang, kecuali mereka yang buta. Satu-satunya pertanyaan adalah: resesi ini akan berlangsung berapa lama dan seberapa dalam? Inggris mungkin sudah masuk dalam resesi, atau, jika belum, kini tengah berdiri di tepi jurang yang sangat terjal.

Entah bagaimana, resesi akan memiliki dampak yang sangat besar. Ini berarti banyak perusahaan akan bangkrut, pabrik ditutup, PHK massal dan tergerusnya taraf hidup secara brutal. Ini adalah resep pasti untuk intensifikasi perjuangan kelas dan gejolak politik besar. Ini berarti melompat dari wajan penggorengan ke dalam api yang sangat panas.

Perubahan kesadaran

Semua ini membuat cemas kelas penguasa. Kapitalis selalu menyalahkan kenaikan upah sebagai penyebab inflasi. Sementara, setiap tukang tahu dari pengalamannya sendiri bahwa upah selalu mengikuti harga.

Tetapi kenaikan harga, bersamaan dengan kenaikan harga bahan baku, menandai kenaikan inflasi, yang pada akhirnya mendorong tuntutan kenaikan harga yang lebih tinggi.

Ini, pada peringatan, menuang bensin ke api perjuangan kelas. Ada gemuruh yang semakin meluas dan semakin banyak orang mulai menyusun tatanan status quo. Ada potensi meledaknya perlawanan terhadap pasar dan sistem kapitalis, tidak hanya dari buruh tetapi juga dari lapisan luas rakyat.

Ada sikap yang sangat kritis terhadap semua partai dan institusi politik. Kebiasaan lama menerima dan tidak melanggar hal-ihwal yang ada sudah mulai menghilang. Ini mempersiapkan jalan bagi perubahan opini publik yang mendadak.

“Hari-hari gelap di masa depan”

Ada pergolakan umum dalam masyarakat hari ini, dan ini disebabkan oleh kenyataan bahwa kapitalisme telah memenuhi peran historisnya dalam mengembangkan kekuatan produksi. Kapitalisme sudah tidak bisa lagi memainkan peran ini sama sekali. Maka dari itu, prospek ke depan untuk seluruh dunia adalah intensifikasi perjuangan kelas.

Ahli strategi kapital menatap masa depan dengan muram. Selama 150 tahun terakhir, sistem kapitalis telah memainkan peran yang relatif progresif dalam mengembangkan industri, pertanian, sains dan teknologi. Sekarang ini telah mencapai limitnya. Inilah makna krisis ini.

Nouriel Roubini menulis seperti seorang dokter berpengalaman yang cukup mampu menjabarkan gejala-gejala yang diidap oleh pasien. Walaupun dia terbukti sangat efisien dalam menjabarkan problem-problem kapitalisme, dia gagal sepenuhnya dalam menawarkan resep penyakit yang begitu baik untuk dia diagnosa.

Apa yang bisa kita lakukan untuk menghadapi “Ancaman Besar” ini? Tidak banyak, menurut Roubini. Roubini melihat satu kemungkinan yang dapat menjadi solusi: inovasi teknologi yang mendorong pertumbuhan besar dalam produktivitas ekonomi dan perbaikan lingkungan. Menurut Roubini, pertumbuhan ekonomi yang kuat, inklusif, dan irasional di atas 5 persen per tahun dapat mengatasi banyak tren-tren berbahaya yang disebutnya di atas, dan memungkinkan kita untuk membiayai Jaminan Pendapatan Dasar. Tetapi masalahnya, bagaimana caranya mencapai ini?

Di bawah kapitalisme, pertumbuhan 5 persen setiap tahunnya sepenuhnya utopis. Sebaliknya, semua ekonom (tidak hanya Dr. Doom) memprediksi anjloknya ekonomi secara tajam, yang lalu menyarankan, dalam skenario terbaik, dengan periode panjang stagnasi ekonomi yang disertai inflasi tinggi.

Roubini menyimpulkan dengan peringatan keras kepada borjuasi: “Nantikan hari-hari yang gelap di masa depan.” Peringatan ini sangatlah pantas. Tetapi hari-hari gelap bagi borjuasi adalah hari-hari cerah bagi perjuangan kelas buruh untuk mengubah masyarakat.

Optimisme berevolusi!

Pesimisme kaum borjuasi harus memberi kita optimisme bagi masa depan kita: masa depan revolusi sosialis yang akan menumbangkan sistem kapitalis yang eksploitatif, kejam, dan bangkrut, dan menunjukkan jalan ke masa depan yang baru dan lebih cerah bagi umat manusia.

Dengan perekonomian sosial yang direncanakan secara harmonis, target pertumbuhan 5 persen per tahun bukanlah target yang sulit, tetapi sangatlah sahaja. Di bawah sosialisme, kita akan dapat dengan mudah memenuhi dua kali lipat target ini, yang akan memungkinkan masyarakat untuk menyelesaikan problem-problem yang diselesaikan oleh Roubini.

Saya menulis baris-baris terakhir artikel ini pada hari peringatan Revolusi Oktober, peristiwa terbesar dalam sejarah manusia. Dengan keahlian melihat ke belakang, kita dapat melihat Revolusi Oktober sebagai peristiwa yang tak terelakkan; sesuatu yang berhasil karena memang berhasil diraih. Tapi cara pandangnya seperti itu keliru dan sangat ahistoris. Bagi orang-orang yang terlibat dalam revolusi ini, Revolusi Oktober bukanlah sesuatu yang telah ditakdirkan. Sebaliknya, bagi mayoritas pengamat yang paling tajam saat itu, prospek revolusi sosialis di Rusia Tsar yang terbelakang dan reaksioner tampak seperti mimpi yang fantastis, yang hanya dapat dipercaya oleh kaum Utopis yang paling delusional.

Kendati semua kesulitan, Revolusi Oktober berjaya. Keberhasilannya dijamin oleh keberanian, wawasan ke depan, dan kegigihan Partai Bolshevik di bawah kepemimpinan Lenin dan Trotsky. Faktor subjektif sungguh menentukan.

Namun faktor subjektifitas ini memiliki awal yang sahaja. Hanya dua dekade sebelum Revolusi Oktober, kaum Marxis hanya mengumpulkan segelintir, mahasiswa yang mayoritasnya, yang akhirnya berhasil memenangkan lapisan buruh paling maju. Mereka menyaksikan Partai ini tumbuh, bersamaan dengan Revolusi 1905, tetapi mereka juga mengalami pahit getirnya kekalahan, ketika Partai sekali lagi diremukkan oleh penangkapan, eksekusi, penjara, dan pengasingan.

Tahun-tahun Perang Dunia Pertama mungkin adalah periode yang paling sukar. Lenin ada di pengasingan di Swiss, ketika pada Januari 1917 dia menyampaikan ceramah kepada anggota Sosialis Muda Swiss di mana dia mengatakan: “Saya sudah tua dan mungkin tidak akan hidup untuk menyaksikan revolusi sosialis.”

Namun sembilan bulan kemudian, kaum Bolshevik berkuasa. Pencapaian luar biasa ini menunjukkan pentingnya faktor subjektif, yaitu kepemimpinan revolusioner.

Roda sejarah telah berputar berkali-kali sejak itu. Dan sekarang kita saksikan roda ini berputar sekali lagi. Sistem kapitalis menemukan dirinya dalam krisisnya yang terdalam dalam sejarah. Kelas buruh hari ini dalam skala global memiliki kekuatan seribu kali lebih besar dibandingkan pada tahun 1917. Dan mereka sudah mulai bergerak.

Kondisi-kondisi objektif untuk revolusi jauh lebih menguntungkan hari ini dibandingkan masa-masa sebelumnya. Kita sudah saksikan ini di Sri Lanka dan Iran belum lama ini. Tetapi kita juga saksikan tidak adanya faktor subjektif. Dan faktor subjektif ini sangatlah menentukan, seperti halnya jenderal yang baik akan menentukan hasil perang. 

Seperti yang telah kami tunjukkan di atas, kaum borjuasi dan ahli strategi mereka dipenuhi dengan pesimisme yang paling dalam. Begitu juga kaum 'Kiri', yang sudah sejak lama mencampakkan sosialisme; dan juga mantan 'Marxis' borjuis-kecil yang menyedihkan itu, yang menghabiskan waktu mereka di kafe, sama seperti nasib dunia di atas cangkir teh herbal mereka.

Tetapi dunia terus berjalan melewati tuan dan nyonya ini, bahkan tanpa menggubris mereka. Kaum buruh dan muda berevolusi tidak punya waktu meratap dan mengeluh. Realitas kehidupan yang keras mendorong mereka ke jalan perjuangan. Dan perjuangan ini telah dimulai.

Kita harus menarik keberanian dari kekacauan yang ada di kamp musuh, dan melipatgandakan usaha kita untuk mendorong maju satu-satunya cita-cita yang layak diperjuangkan, cita-cita kelas buruh yang mulia itu: revolusi sosialis sedunia.

Bergabunglah dengan kami untuk berjuang mengakhiri kapitalisme!

Form Pendaftaran

Form by ChronoForms - ChronoEngine.com